Sebenarnya udah ga asing lagi kita denger kata “pajak” ini.

Kata pajak sendiri kita sering dengar beberapa bulan belakangan ini karena pemerintah yang sedang gencar gencar nya memperbaiki sistem pendapatan pajak di Indonesia. Mulai dari amnesti pajak sampai perubahan aturan import barang.

Untuk masalah belanja di luar negeri atau bisa dibilang import barang sebenarnya sudah sejak kuliah saya lakukan sampai sekarang.

Saya nulis ini mungkin biar temen temen tau apa yang saya alami saat berbelanja di luar negeri hehehe.

Kalau dulu saya ingat aturan nya yang beredar di kalangan pebelanja online luar negeri yaitu belanja dibawah 500ribu tidak akan kena pajak.

Ya waktu itu memang benar saya beli Batu api (flint stones) untuk sekedar iseng aja, sampai Denpasar Bali ga kena pajak. karena memang harganya cuma 15ribu aja.

trus saya juga pernah beli alat ukur elektronik yaitu oscilloscope seharga 3juta (sudah ongkir) sampai disini kena bayar pajak 500ribu.

Dan pernah kejadian, saya beli perlatan elektronik seharga 3.8juta (ini belinya uda beberapa kali) biaya pajak yang saya tanggung berbeda disetiap order nya : D Aneh ga tuh..

Di awal saya kena pajak 500ribu, order kedua 800rbu. dan yang ketiga tiba tiba saya harus membayar pajak 3.5juta untuk barang dengan harga 3.8juta : D yang sebelum nya bayar 500ribu tiba tiba harus bayar 3.5juta.

Itu gimana ngitung nya ya? kok bisa beda setiap order?

Saya tanya petugas nya ga tau apa apa. Katanya uda keputusan pusat.

dan ada sebenarnya saalah satu jasa pengiriman yang saya agak gimana gitu..

Sebut saja f*d*x.

saya disini pernah membeli kabel di luar negeri seharga 1 jutaan dan kena pajak hampir 800rb. Ya ini saya maklumi lah karena kabel nya memang ga dijual di toko onlen indonesia.

Tapi saya order lagi dan sengaja saya order dikit cuma 200rbuan kayaknya waktu itu. tapi saya di mintain uang 50rb yang ga ada rincian nya sama sekali seperti sebelum nya. Ini 50rb apa ya?

kejadian itu uda lama banget. uda 3 tahunan saya ga pakai jasa itu lagi.

Tapi minggu lalu saya terpaksa pakai jasa itu karena saya pesen sparepart untuk bikin sepeda motor listrik. dan sales nya menyarankan pakai f*d*x sebagai jasa pengiriman nya. Ya karna saya perlu saya iya in aja deh.

Harga barang yang saya beli adalah 150USD

Ya itu kalau dirupiahin, sekitar 2 juta lah belum termasuk ongkos kirim.

Tapi sampai nya di Indonesia (cengkareng) saya dapat sms disuru untuk menghubungi nomor orang yang ngurus. Tak telpon katanya barang masih di vietnam, harus bayar pajak dulu baru barang meluncur ke indonesia.

Aneh nya saya cek kok barang uda di cengkareng? dan sales juga email saya kalau barang sudah di negara tujuan.

saat saya nulis artikel ini sih saya belum bayar tagihan saya. tapi saya tulis tulis aja dulu nih. Saya dulu pernah sih ikutan seminar bagaimana menghitung biaya import barang, dan memang setiap barang memiliki nilai yang berbeda beda, walaupun murah belum tentu biaya masuknya ikutan murah.

Tapi dengan kejadian yang dulu, harga barang sama, benda nya sama. harganya pajak nya bisa beda berkali kali lipat. 😀 bejimane urusan nya kalo kayak gitu yak.

Ya mungkin itu dulu cerita saya hari ini 😀

Belanja di Luar Negeri Kena Pajak?

Navigasi pos


2 tanggapan untuk “Belanja di Luar Negeri Kena Pajak?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *