Cang ngelah jalane dini, itu adalah kalimat dalam bahasa bali yang kalau diartikan ke bahasa indonesia menjadi “saya yang punya jalan nya disini” namun dalam tatanan bahasa kasar di bahasa Bali.

Saya nulis artikel ini, karena beberapa kali saya mendapatkan kejadian dengan kata kata seperti itu. Ga cuma sekali dua kali bahkan berkali kali. Dan semua nya unik unik.

Dimana pun kita berada, dimana pun kita tinggal, pastilah kita harus menghormati adat istiadat dan juga aturan dari daerah tempat kita tinggal.

Pernah ga kalian ngalamin kejadian saat di traffic light (biasanya disebut lampu merah), begitu lampu hijau menyala, seketika orang dibelakang kita membunyikan klakson seolah olah kita menghalanginya untuk maju. Padahal loo lampunya baru hijau. ??

Dulu sekali saya pernah kejadian di suatu gang sedang macet ni, saya urutan paling belakang dari macet itu. Macet nya karena ada satu pengendara motor mau masuk rumah aga susah karena memang gang nya sempit. Ada sekitar satu menit berlalu akhirnya lancar lagi. Saya dan satu pengendara lain akhinya bisa lewat, otomatis saya ngikutin lagi dong bapak didepan. Sampai suatu ketika bapak itu berhenti mau belok rumah. Saya berhenti lagi tepat dibelakang nya.

Pas berhenti itu, si bapak nya noleh kebelakang ngeliat saya. Saya senyum karena saya kira bapak nya mau bilang sesuatu. Misalnya “saya mau belok” atau “sabar gus” eh tidak disangka si bapak itu ngomong “Cang ngelah jalane dini”

Saya aga bingung nanggepin kata kata “cang ngelah jalane dini” itu. Karena saya ga ada ngomong katabkata pembuka tiba tiba ada kalimat seru datang.

Denger si bapak ngomong gitu saya cuma bilang “nggih pak” yang artinya iya pak sambil tetap diem di motor nunggu bapak nya masuk.

Sampe bapak nya masuk dan saya ngelewatin bapak nya pun, si bapak itu masih me’klang me’kleng me Ci Ci an ingin menyampaikan bahwa itu daerah dan jalan nya dia.

Karena ga tau motifasi bapak itu apa ngomong seperti itu saya cuma lewat aja. Karena rumah temen saya yang saya sering kunjungi dari kecil ada pas disamping rumah bapak itu. Saya masuk rumah temen saya dan bapak itu masih ngomong dengan bahasa bali kasar.

Yang Saya heran, kejadian ini berkali kali wkwkwk saya catat disini aja deh. Biar pengalaman unik ini tetap kesimpan hehehe.

Pertanyaan nya, apakah harus kita berkata kasar untuk hal sepele seperti itu? Apakah kita tidak bisa hidup rukun? Untuk yang tidak melakukan apa apa saja bisa mendapatkan perlakuak seperti itu., bagaimana kalau yang melakukan kesalahan.

Ambil positif nya saja., mungkin memang benar jalan itu milik bapak tersebut ?

Cang Ngelah Jalane Dini

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *