Sewaktu saya sekolah dasar kelas 3, penah saya punya kit merangkai rangkaian elektronika.

Saya masih ingat waktu itu rangkaian yang tak punya adalah rangkaian sirene kebakaran dengan menggunakan 2 buah transistor, beberapa capacitor dan resistor. Rangkaian nya cukup sederhana kalau tak ingat ingat sekarang. Tapi waktu dulu yang saya lihat hanyalah seperti biji bijian berwarna warni tanpa tau fungsi nya.

Untung nya di buku panduan ada penjelasan dasar tentang komponen yang digunakan dan diletakkan dimana komponen tersebut.

Berdasarkan gambar tata letak yang diberikan buku panduan seperti buku cerita itu akhirnya sirene kebakaran pun jadi.

Saya suka dengan nada suaranya yang memang sangat mirip dengan sirene kebakaran.

Karna rasa ingin tau beberapa komponen pun saya copot copot bergantian untuk mengetahui apa yang terjadi.

Berawal dari sanalah saya bercita cita ingin menjadi orang yang bisa membuat sesuatu walau apapun itu, jika setiap ada keterampilan di sekolah saya selalu membuat sesuatu yang ada kaitan nya dengan listrik dan elektronika, seperti kipas angin mini, lampu berkedip, lampu malam otomatis, remote control perahu (pake kabel) remote control mobil (masih pake kabel), alarm maling, bell pintu wireless.

Bell pintu wireless adalah alat terakhir yang saya buat terakhir pada saat saya sekolah dasar kelas 6 dan akhirnya tamat dengan “NEM” yang pas pasan.

Kebanyakan teman teman saya di SD diterima di SMP dekat dengan desa saya yaitu SMP 6. Tapi karena nilai saya tidak cukup akhirnya saya hanya diterima di SMP 10 yang jaraknya 10 Km dari rumah saya.

Awal nya saya aga gimana gitu dengan jarak yang super jauh bagi seorang yang baru tamat SD. Tapi setelah kenal dengan teman teman di SMP 10 ternyata disini adalah lingkungan super. πŸ˜€ dan saya baru tau bahwa SMP 10 adalah SMP favorit.

Jelas lah favorit, semua nya cuma mikirin belajar aja πŸ˜€ tapi saya senang karena saya punya teman dari daerah yang jauh jauh.

Waktu SMP saya aga sedih juga karna ga ada mata pelajaran keterampilan, mungkin di tukar dengan mata pelajaran melukis dan patung. Yah jadi ga bisa bikin bikin alat lagi deh.

Tapi waktu itu saya jadi bisa melukis dan membuat patung, setidaknya nilai nya selalu diatas 8 lah πŸ˜€

Di SMP 10 ada sebuah box peraga yang isi nya adalah TV hitam putih di bongkar secara terpisah setiap blok, box itu disimpan dalam lab. saya sangat tertarik, tapi sampai tamat kita (seluruh siswa) ga ada yang pernah menyentuh box itu. ah.. mungkin hanya pajangan.

Selama SMP juga saya belajar tentang musik, sempat juga punya band, bisa main drum sekedarnya, main gitar, dan bass tapi kulaitas nya masih tak bilang lucu πŸ˜€

Tamat dari SMP 10 saya niat untuk masuk ke SMK1 Denpasar karena menurut informasi dari orang tua, disanalah tempatnya orang untuk belajar tentang bidang teknik.

Nah kali ini saya sudah masuk dengan jurusan Elektronika komunikasi dengan kode kelas EK1.

Selama sekolah saya menjalani pembelajaran dengan sambil mencoba membuka service kecil kecilan, yah palingan benerin setrika, kipas angin, pompa air, radio dan beberapa benda lainnya yang masih sederhana.

Waktu itu ekonomi dirumah lagi kusut jadinya untuk biaya makan dan bensin motor ke sekolah saya cuma dikasi 50ribu untuk 2 minggu. Mau ga mau harus kerja sambilan deh.

Sewaktu masa PKL saya pernah bekerja di bidang refigerator, komputer dan terakhir TV (SHARP). walaupun saya jurusan elektro tapi waktu itu memang pengen banget nyoba bidang lain.

Ada pengalaman unik waktu saya kerja lapangan di sebuah bengkel komputer. Disana ditanya, “kamu jurusan elektro kok ke bengkel komputer? bisa komputer kamu? saya jawab bisa pak, (maksudnya biar ga ditolak, padahal di sekolah hanya belajar MS WORD aja).

Nah di hari pertama kerja komputer saya disuru untuk pergi ke sebuah agen seperti redaksi koran asing gitu di daerah seminyak. saya ga tau tuh disuru ngapain, tapi sampai sana ternyata saya disuru untuk memperbaiki jaringan agar beberapa komputer (kayaknya 10) bisa saling tukar file dan ngeprint di printer manapun lewat jaringan. πŸ˜€ pegang kabel lan aja belum pernah uda disuru beginian.

Tapi dengan muka santai waktu itu saya buka hp sony kecil saya dengan browser opera mini saya buka tutorial jaringan yang akhirnya kerjaan saya kelar dalam 1 jam πŸ˜€ belajar otodidak tuh waktu itu.

Setelah kejadian itu saya jadi bisa jaringan, install komputer, rakit komputer, benerin printer, monitor dan segalanya di komputer. Terima kasih WITACOM

rangkuman dari selama saya sekolah di SMK, …. aga mengecewakan. 3 tahun di SMK hanya bisa membuat power supply saja dan radio. Mungkin adik adik yang ingin masuk smk, saat disekolah berusahalah aktif untuk mencari tau, karna kalau ngga maka ilmu yang didapat akan menjadi standar. Atau mungkin dibawah standar yang diharapkan.

Tamat SMK saya hampir ga kuliah, bukan karena biaya. Tapi karena lupa daftar kuliah. wkwkwkwk,, πŸ˜€

Tiba tiba aja temen temen sekolah pada ngobrolin “eh kapan daftar ulang? kapan ospek” lho kok? saya kok ga tau apa apa? apa karna saya males atau semua individual ya. πŸ˜€

Waktu itu sebagian besar teman kuliah di Politeknik negeri bali, hampir semua.

Saya yang ga tau harus kemana karna pendaftaran uda tutup akhirnya ketemu dengan kampus yang waktu itu masih di pinggir jalan teuku umar, STIKOM BALI. waktu itu pendaftaran nya uda mau tutup nih.

Ga disangka, di kampus ni saya dapet belajar programming πŸ˜€ wkwkwk nilai saya jeblok terus.

Saya pun juga masih kerja benerin alat alat elektronik dan ngambil juga TV saat uda kuliah.

Pas semester 4 saya mulai mengenal mikrokontroller dan mulai membuat alat alat berbasis mikrokontroler tapi masih sebatas untuk diri sendiri aja (untuk kesenangan). sebenarnya project mikrokontroler saya pertama ada pada saat saya kelas 3 SMK waktu itu hanya jam digital saja.

Dan waktu saya belajar memprogram hardware ini baru saya sadar pentingnya belajar programΒ  dan elektro. πŸ˜€ jalan saya sudah diatur.

Ga puas sampe disitu saat semester 7 di STIKOM saya daftar kuliah lagi di POLTEK untuk ngejar ketinggalan ilmu elektro saya. Eh keterima tes dengan mudah nya πŸ˜€ dan semenjak itu saya kuliah di dua tempat sekaligus, jadi pagi saya kuliah di POLTEK, dan malam nya di STIKOM. untung nya keduanya tamat dengan sangat memuaskan.

Tapi yang dipoltek ada sedikit perubahan, karena saya pernah mengambil cuti 1 tahun untuk mengurus skripsi di STIKOM, jurusan saya yang awalnya elektro berubah menjadi listrik πŸ˜€ jadi 3 semester saya belajar elektro, 3 semester lagi saya belajar listrik. ibaratnya saya kuliah 3 jurusan deh wkwkwk

Di teman teman yang lagi baru dan beda 5 tahun semuanya berasa lebih ceria dan friendly πŸ˜€ saya merasa muda kembali wkwkwk.

Saya sangat senang dengan perubahan jurusan waktu itu. Karna saya belajar tentang instalasi listrik tegangan tinggi, masang trafo, masang instalasi jaringan tegangan tinggi, bongkar pasang jaringan 20kv, sampai bongkar pasang tiang beton pernah wkwkwk.

Setelah tamat dari kedua kuliah saya, akhirnya saya berhenti untuk menjadi bengkel service keliling. karena beban biaya kuliah sudah ga ada lagi. dan meneruskan buat alat aneh aneh dengan mikrokontroler dan program komputer. yang malah jadi keterusan πŸ˜€ beberapa produk kalian bisa cek di web duwiarsana.com

Di tahun 2015 akhir saya memutuskan untuk membuka toko sparepart elektronika dan mikrokontroller di jalan tukad yeh aya. Baru buka sebulan, ternyata orang sekitar mengira toko saya itu adalah bengkel service TV.

Ya memang sih saya bisa benerin nya. awalnya saya terima terima aja, tapi eh makin banyak yang datang karena omongan dan kebetulan memang setiap saya service beberapa ada yang saya videokan. sampai akhirnya toko penuh dengan TV dan lebih sering tutup. πŸ™

Alasan untuk tutup toko pun sangat ga bagus banget. “untuk menghindari orang bawa tv ke toko”

Sampai di beberapa media sosial saya saya tulis “bukan tukang service” dan di beberapa video yang saya upload pun saya selipkan kata kata “jangan bawa service an ke toko”

Bukan saya menolak rejeki πŸ˜€ beberapa orang ada yang sampai marah marah karena tv nya saya tolak dan sms nya saya tidak tanggapi.

Karena masalah service tv ini yang tiba tiba booming ni kerjaan asli saya jadi ga jalan. sampai saya cerita seperti ini.

Sekarang saya berusaha untuk secara halus menolak, karna kalau engga saya ga bakalan bisa maju ke bidang yang lebih.

Kita akan lihat perkembangan nya beberapa bulan kedepan melalui blog baru saya ini.

Cerita Saya Dikira Tukang Service

Navigasi pos


4 tanggapan untuk “Cerita Saya Dikira Tukang Service

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *