Oke, judul nya sih pengalaman service TV, tapi saya mau bilang diawal kalau saya tidak buka service.

Pengalaman ini saya alami beberapa hari lalu. Saya menulis ini karena ga sanggup lagi menyimpan cerita ini di lubuk hati yang terdalam hehehehe

Suatu hari saya dapat chat masuk dari seseorang dan ngobrol tentang TV nya yang rusak tidak bisa dinyalakan. Dan ingin membawa ke rumah saya tv nya yang rusak itu untuk dicek.

Tapi waktu itu tidak ada kabar kelanjutan, kebetulan saya juga ga terlalu nanggepin karena memang saya ga kerja buka bengkel service. Jadi itu bukan prioritas saya.

Belakangan ini saya dihubungi lagi, untuk lagi mau dibawakan TV nya yang rusak kerumah katanya mau di cek karena tidak mau menyala.

Nah, disini pengalaman unit dan aneh dimulai.

Saya yang saat itu memang sedang ada kerjaan bareng temen bilang ke yang punya TV, kalau mau dicek taruh aja di TOKO ibu saya. Saya ga bisa cepet karena banyak kerjaan.

Tapi yang punya TV bilang kalau mau langsung dicek TV nya langsung. Wah disini saya mulai jengkel 😀 karena sudah saya jelasin saya lagi kerja tetep juga dipaksa buat ngecek TV nya.

Singkat cerita dari cerita asli yang bertele tele, Si yang punya TV mau bawa TV nya ke  toko ibu saya kalau saya sudah sampai di toko.

LHO? kok saya yang diatur 😀 waduh.. padahal saya uda bilang, bawa aja ke toko, nanti kalau sudah sampai saya samperin kesana karna kerjaan saya ga bisa ditinggal. tapi balesan nya “Ya Kalau duwi sudah di toko kasi tau saya, baru saya berangkat dari rumah”

Diluar expetasi, ternyata saya yang disuru menunggu. Disinilah saat dimana di dalam kepala saya mengiang ngiang kata “waktu adalah uang” dengan nada yang keras, hadeh…

Oke biar mempercepat masalah yang rumit ni, saya balik ke toko dan ninggalin kerjaan saya. OTW sekitar 45 menit lah. Si yang punya TV nanyain uda sampe apa belum setiap 5 menit sekali. Superrrr.. wkwkwk

Saya pun nyampe nya telat 15 menit dan ternyata yang punya TV ga bisa bawa TV nya ke toko. ga ada yang diajak bawa katanya.. Ce DUAAArrrrrrrr… meledak kembang apinya di perut saya wkwkwkwk mantep bener…

Akhirnya saya bilang “ya besok saya cek” abis itu ga tak bales lagi.

Besok nya, saya memang bener kesana buat ngecek tu TV. Pas kebetulan saya sama temen lewat sana pas lagi kerja. Begitu saya masuk, langsung saya ditunjukin TV yang rusak itu.

Dinyalain, indikator nyala bentar trus mati lagi. Ga sampe menyala gambar nya. (tv tabung 21″)

Saya bongkar sama temen saya tu TV. Sambil proses membongkar, nyeletuk adik yang punya TV, “TV nya kadang mau hidup, kadang ngga” Oke sampai disitu saya masih rileks, tapi eh. ada lanjutan nya lagi. “Kalau cuk nya (colokan kabel) digosok mau tv nya kadang nyala” Dan kakak yang punya TV (umurnya sekitar 22 tahun) mulai menggosok ujung kabel TV itu.

Di kesempatan yang wierd ini saya dan temen saya saling pandang. bener bener wierd.

Eh pas dalam proses penggosokan kabel yang dilakukan oleh si kakak, adiknya yang masih SMA itu nyeletuk lagi, “Salah itu gosok nya, harus satu arah ke kanan baru mau nyala TV nya”

Saya pun nungguin cara yang aneh itu sampai berhasil.

10 menit menggosok ternyata ga berhasil si kakak menyalakan itu TV. 10 menit yang menyiksa batin bagi anak elektro.

Dengan perasaan yang campur aduk saya pun mengambil alih TV itu dan mulai mengecek tegangan pada TV.

Ternyata STR pada modul regulator yang tidak bisa bekerja dengan baik. Lalu saya bilang saya mau bawa pulang TV nya untuk di cek ulang.

Setelah saya bawa pulang tuh TV, saya ngelanjutin kerja lagi. (ga ada jeda waktu sejam) eh ada chat masuk yang isinya “Gimana TV nya, uda selesai?” Wuuiiiii supermann… cepet amat yak benerin TV, ngecek terus beli komponen aja belum.

Ini bener bener salah satu pengalaman yang aduhai gregetan nya wkwkwkwk.

Satu hari bisa bisa ditanya puluhan kali, gimana tv nya, sudah selesai?, parah?, bisa diperbaiki?, apa nya rusak? ping, ping, ping, haloooo,,, halooooo

halo,

halo,,

tes tes,

Gimana tv nya?

sudah normal???

Dan masih banyak lagi kata katanya..

Saya mencoba bales “komponen nya masih dipesen, belum dateng” (karena ga ada di bali)

Walau sudah dibilang gitupun tetep setiap hari sampai TV nya selesai terus terusan nanya halo halo, tes tes, ping halo dan sebagainya . seolah olah saya mau jual dan gadai tu TV.

Pengalaman ini memang sering terjadi, tapi yang segreget ini ga pernah, dan tumben kali ini tv rusak digosok mau nyala katanya.

Kadang pernah juga, baru nyopot baut sebiji uda ditanya “Rusak nya apa ya?” nah ini tipe customer yang ngira tukang service itu dukun hahahaha.

*TV nya sudah meyala.

Pengalaman Service TV Ter-Aneh

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *