Hadeh.. judul nya serem banget wkwkwk.. ya memang gitu keadaan nya waktu itu.

Kejadian nya saya alami kemarin tanggal 17 Oktober 2017. Mungkin kejadian ini ga pernah bakalan saya lupain walaupun keluarga yang ada di dalam cerita ini berpesan untuk tidak mempost di media sosial. Jadi saya hanya akan membuat Blog cerita saja.

Cerita ini dimulai dari saat saya bangun dari tidur dan saya ga nemuin handphone saya dirumah, saya telpon temen saya yang biasanya saya menginap disana juga ga ada. Saya tracking gps hp saya ternyata hp nya bergerak ke daerah tabanan.

Mungkin karena penasaran juga akhirnya saya ikutin tuh arahan gps yang dipancarkan dari handphone saya sampai di sebuah rumah. Lokasi nya cukup jauh, mungkin ada 45 menit saya naik motor. Selama perjalanan juga sedang hujan deras.

Sampai nya di tujuan saya memastikan lagi lokasi gps nya ada dimana dan terlihat berada diantara 2 rumah, sayapun memilih untuk mengunjungi rumah terdekat yang bisa saya akses.

Saya memencet bel, ada seorang ibu keluar dan bertanya “ya cari siapa?”

Saya pun menjawab, “buk, saya mau tanya, hape saya kan hilang trus lokasi gps nya ada di sekitar rumah ibu. kira kira ada nemu hape ga semalem?”

Ibu tu langsung dengan nada ketakutan dan gugup bilang “rumah ini sepi dari semalem kok ga ada siapa, coba saya tanya suami saya” sambil ibu tu masuk rumah (ngambil hp dia) dan menutup pintu. Sayapun karena merasa senang, sepertinya hp saya akan ketemu nih. Saya sempat buat vlog bahwa saya sudah sampai di lokasi GPS.

Ga beberapa lama kemudian datanglah suaminya dengan raut muka yang saya merasa ga nyaman. Nah karna mulai merasa ga nyaman saya menyalakan rekaman hp saya.

saat pertama kali saya disana sempet saya salaman dan senyum. Cuma waktu itu bapak nya langsung nanya “sampean ngapain bisa ngaku ngaku hp nya ada dirumah saya?” saya bilang saya ga ngaku ngaku pak, saya hanya menanyakan apakah ada nemu hape semalam? trus ibu ini suruh saya tunggu bapak, gitu kata saya.

bapak itu langsung bilang dengan nada yang sedikit tinggi bahwa semalam tidak ada kemana mana dan langsung meminta KTP saya. Karna saya ga merasa ada bikin salah saya kasi aja KTP nya dan si ibu mulai foto foto muka saya, bapak nya juga ikutan.

Lanjut lagi, bapak itu menjelaskan bahwa dia merasa tidak nyaman dengan kedatangan saya yang mengintimidasi istrinya (kata kata ini sangat saya ingat) dan saya membela diri, saya katakan bahwa saya datang baik baik dan bertanya baik baik. Bahkan saya memencet bel dan bertanya secara sopan dan menjelaskan sesuai lokasi yang saya cek di google ada disekitar rumah ini. “GOOGLE itu bullshit, saya ga pernah percaya google” kata bapak nya.

Dan anak nya pun datang, pas anak nya itu datang langsung lah si ibu bilang kalau saya mau modus untuk mencuri dengan berpura pura kehilangan hp. waktu itu anak nya uda keliatan emosi, saya masih santai bilang bahwa saya datang baik baik menanyakan apakah ada nemu hape. Karna anaknya melihat saya sedang merekam percakapan itu langsung lah leher saya dicekik sambil kepala saya dipukulin sampe saya jatuh ke pagar.

Seriusan, ini pertama kali nya saya dipukulin dan di cekik orang. waktu itu saya ga ada ngelawan saya diem aja, tapi pas dicekik saya bilang ke anak ibu itu bahwa saya merekam agar saya aman. karena saat berbicara dengan bapak nya, beberapa kali bapaknya mengatakan bahwa dia merasa tidak nyaman, dan akan mencincang saya dan ada beberapa kali menyebut kata bunuh , mati, dan sebagainya.

Mungkin karena tetep ga terima, akhirnya saya mendapat serangan kedua di rahang saya 😀 (oh begini rasanya dipukul) sambil bilang kalau saya menuduh keluarganya pencuri, padahal sama sekali saya ga ada bilang ataupun mengarah ke penuduhan. saya masuk kesana karna saat di pinggir jalan saya menekan aktif dering di aplikasi pelacak saya mendengan nada hp saya. jadi saya menanyakan baik baik. (saya sudah jelaskan ini ke ibunya)

Tidak kalah dengan si bapak nya, anaknya pun juga akan membunuh saya dan juga akan memanggil ormas untuk membunuh saya. hm… ormas

Sampai disini saya masih diam aja, saya cuma dengerin apa yang mereka bicarakan karena tujuan saya hanya menanyakan HP itu saja.

Setelah selesai dipukul bapaknya narik saya keluar dan memanggil orang orang disekitar, ibu nya mengatakan bahwa ini (saya) ada modus baru, pura pura kehilangan hp trus rekam rekam rumah saya. Saya masih diam dan liatin semua orang yang hadir disana.

Pas mau dipukul lagi, lalu orang sekitar berinisiatif memanggil kepala lingkungan dan pecalang di daerah sana. Saya cuma diem aja, karena saya dikasi tau kalau ada kehilangan seharusnya ngajak polisi dan juga kepala lingkungan setempat, bapak pemilik rumah itu juga bicara hal yang sama.

Saya masih diem aja, waktu itu saya merasa memang saya yang salah langsung pencet bel langsung nanyain.

Nah pas sepi sepi nungguin pak kepala lingkungan ini dah hape saya dihapus video nya, baik itu video vlog pas saya dateng di lokasi, sampe video pas saya dipukulin sama anak nya. dan juga ada orang yang lewat kebetulan didepan kita berdua berhenti, trus nanya, ini bli duwi arsana ya? saya jawab aja iya. dia berhenti sebentar dan bercerita tentang bagaimana kesibukan saya sekarang tanpa tau kalau saya abis dipukul orang disebelah saya 😀 abis orang itu pergi, giliran saya yang ditanya tanya kerja apa, kuliah dimana, dan sebagainya, karena katanya dilihat di chat hp saya penuh dengan order program dan aplikasi. Saya bilang saya ga kerja bli, saya dirumah buat program.

tentang video saya dihapus itu Saya sih santai aja, karena saya merasa sudah salah di titik ini. Saya pun ditanya asli daerah mana. Saya jawab saya dari pemecutan pak. Saya kesini tidak ada maksud apa apa hanya menanyakan ada atau tidaknya hp saya itu saja, itu yang saya katakan ke orang sekitar.

Lalu ceritalah mereka bahwa beberapa hari lalu ada kemalingan disekitar sana, dan saya langsung berkesimpulan bahwa saya ini dikira maling makanya mau dibunuh dengan mudah nya.

Saya jadi inget beberapa berita belakangan, orang yang dituduh maling dibunuh ramai ramai, dan ternyata dia bukan maling. padahal saya sudah bilang kalau saya kenal dengan rumah disebelah, tetangga nya. dan karena masalah ini bapak yang saya kenal itupun ditelpon dan mengatakan memang kenal dengan saya tapi tidak bisa menemui saya karena ada upacara.

Saat datang kepala lingkungan saya disuru cerita , saya bilang dari awal sampai akhir sesuai dengan apa yang saya lakukan dan ibu pemilik rumah dengan semangat nya menambahkan cerita saya.

lalu dicek lah rumah nya sama pak kepala lingkungan dan ga ditemuin apa apa. Saya sempat menanyakan dibelakang atau disekitar ini ada kos kosan? Tapi saya dibilang cuma nyari alasan saja. hm.. saya ga lanjut lagi.

Saya diceramahi sama pak pecalang, kalau lain kali kehilangan harus ngajak polisi dan kepala lingkungan untuk menggeledah. Saya jawah iya pak saya yang salah. saya lanjutkan, bahwa saya diawal sudah buat video kok pak kalau saya sudah sampai tujuan lokasi gps dan berniat untuk menanyakan pemilik rumah apakah ada hp saya disana atau tidak. dan saya katakan itu sudah dihapus oleh anak pemilik rumah beserta video saat saya dipukul.

tapi kata kata dipukul nya saya ga bilang, karna disini saya yang salah, saya ga mau nambah masalah lagi.

trus sekali lagi muka saya difoto oleh semua anggota keluarga dirumah itu, (saya mikir pasti mau di posting di fb dan sebagainya) saya lihat anaknya udah share foto mukak saya di grup chat nya. dari awal dia foto (sibuk terus dengan hp nya) oiya, sepeda motor saya juga difoto 🙂 waktu difoto saya masih pakai jas ujan kresek plastik yang aneh banget 😀

Lalu oleh kepala lingkungan saya ditanya, tidak ada hp nya, gimana? direlakan? saya jawab aja, ya kalau ga ketemu gpp pak. saya yang salah. Dan saya disuru minta maaf. Saya salami semua anggota keluarganya dan kata kata yang paling saya ingat adalah dari ibu nya “jangan ngulangin lagi ya”

?? apa yang udah saya perbuat? saya hanya bertanya baik baik. seharusnya saya yang bilang gitu ke anak nya yang mukulin saya.

oya, ada yang janggal, pas no hape saya diminta sama anaknya, tapi saya ga dikasi balik nomor hape nya, kan otomatis jadi kontak Line tuh, saya bilang gini. “Oh ini kontak nya bli ya, kesimpen di line saya” langsung seketika bli itu minta hape saya dan ngapus kontak dia di hape saya. kok aneh? kasi je saya tau kontak bli yang mukulin saya tu kan gpp?

Saya pun pulang dengan kepala pusing sampai sekarang.

Ini pengalaman saya mencari hp saya yang hilang. saya relakan aja dah. dari pada nanti dipanggil ormas, dicincang dan dibunuh disana.

Kesimpulan dari kejadian ini adalah, kalau mau mencari benda yang hilang menanyakan ke orang harus berdua atau ber3 (pesan dari bapak itu pas ada kepala lingkungan) dan juga lapor ke kepala lingkungan setempat. Salah saya waktu itu saya sendiri dan tidak melapor.

Kalau memang saya mati di kejadian itu, apa alasan saya untuk mati disana?

Ormas, sedikit sedikit sekarang main ormas.

Bunuh membunuh, gampang banget mau ngebunuh orang jaman sekarang.

Coba aja foto dan video nya masih, mungkin saya embed di artikel ini.

Oya, pas anaknya sibuk chat, dan saya mau pulang saya sempat pesen ke anaknya “bli kalau mau kerumah saya ketik aja nama saya di google, datanya akurat bli lengkap kontak saya disana”.

Saya Hampir Dibunuh

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *